Saturday, January 18, 2014

Cara Menghadapi Anak-Anak Yang Degil

Danbo_Snow_Play
sumber : sekadar hiasan


Ikutilah cerita seorang pembaca Blog Ibubapa Cemerlang, cerita bagaimana beliau menenangkan dirinya ketika menghadapi anak-anak yang degil walaupun pada satu ketika dahulu, beliau pernah berkasar dengan anak-anak. 


Satu ketika dahulu saya tertekan disebabkan anak-anak degil dan tak dengar cakap. Saya kerap berkasar dengan anak-anak walaupun saya tahu cara saya memang salah. Apapun kesalahan anak, saya tahu saya silap bagi pengajaran kepada mereka.

Saya sering berdoa semoga Tuhan lembutkan hati saya untuk menjadi lebih tenang. Sekarang saya rasa jauh lebih baik dari dulu. Apabila anak-anak buat saya stress, saya selalu renung ke dalam mata anak dengan perasaan belas supaya lahir rasa sayang kepada mereka. Saya selalu fikir kesalahan yang anak buat mungkin saya juga akan lakukan. Adakah saya suka atau ingin dihukum dengan kemarahan dan kekerasan jadi saya belajar memaafkan anak. Ketika saya marah, saya akan diam agar tidak terkeluar perkataan yang tidak elok. Saya juga selalu fikir mungkin Tuhan akan ambil mereka daripada saya bila-bila masa saja jadi saya akan rasa suka untuk berbuat baik supaya saya dapat jadi insan baik untuk mereka.

Anak kita baru kenal dunia dan kita kenal dunia lebih dulu dari mereka. Mereka masih belum tahu dan belum banyak pengalaman untuk mengendalikan hidup ini jadi kitalah orang yang paling dekat untuk membantu mereka. Mereka wajar diajar dan dididik bukan dilukai. Bayangkan sesuatu yang kita tidak tahu tetapi kita dipaksa buat sedangkan kita sepatutnya diajar terlebih dahulu dengan baik.

Diharapkan kita akan lebih bersabar. Apabila berlaku situasi yang kita tidak boleh kendalikan, jauhkan diri kita dari mereka sekejap atau diam. Doakan hanya yang baik-baik untuk mereka. Saya telah lakukan semua ini dan saya rasa lebih tenang sekarang.

Sama-sama kita perbaiki hubungan dengan mereka sebab kita yang paling rapat dengan mereka. Memperbaiki sikap kita yang salah amat baik sekali kerana kita manusia yang tidak lepas dari berbuat silap. Amatlah menyedihkan jika kita tidak berusaha langsung untuk berubah sikap dan selalu berputus asa terhadap anak-anak.


sumber

MP : semoga dijadikan panduan kepada kita semua......